Kemenpora Palestina Sesalkan FIFA Coret Indonesia dari Tuan Rumah Piala Dunia U-20 2023

Kemenpora Palestina bela Indonesia.

Husna Rahmayunita
Jum'at, 31 Maret 2023 | 11:51 WIB
Peluncuran merchandise resmi Piala Dunia U-20 2023 oleh Ketua Umum PSSI Erick Thohir, Menpora Zainudin Amali, dan Mochtar Sarman selaku CEO Juara (Dok. PSSI).

Peluncuran merchandise resmi Piala Dunia U-20 2023 oleh Ketua Umum PSSI Erick Thohir, Menpora Zainudin Amali, dan Mochtar Sarman selaku CEO Juara (Dok. PSSI).

Gol.bolatimes.com - Dewan Tinggi Pemuda dan Olahraga Palestina menyesalkan keputusan FIFA yang mencabut status Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 2023.

Menurut Dewan Pemuda dan Olagara Palestina, FIFA tak semestinya mencoret Indonesia karena adanya penolakan terhadap kedatangan Timnas Israel sebagai salah satu peserta Piala Dunia U-2023.

"Meskipun kami yakin olahraga dan politik perlu dipisahkan, sulit untuk menutup mata terhadap tuntutan nasional karena ini mengesampingkan demokrasi," kata Dewan Pemuda dan Olagara Palestina seperti dikutip dari Wafa, Jumat (31/3/2023).

Baca Juga: Media Inggris Sebut Gareth Southgate Merasa Terpukul usai Batalnya Piala Dunia U-20 2023 di Indonesia

"Orang-orang Palestina menderita kematian dan kehancuran di tangan penjajah yang diberdayakan oleh pemerintah sayap kanan paling ekstremis, rasis, dalam sejarah modern Israel," ungkapnya.

FIFA dinilai menetapkan standar ganda lantaran memberikan perlakuan berbeda kepada Israel, tak seperti Rusia yang disanksi buntut invasi ke Ukraina.

"Sementara (FIFA) engambil keputusan sepersekian detik untuk melarang Rusia dari kompetisi internasional atas invasi ke Ukraina. Baik IOS dan FIFA telah menahan diri selama beberapa dekade untuk mengambil tindakan kecil terhadap Israel karena pendudukan ilegal Palestina, pelanggaran berkelanjutan terhadap hak asasi manusia, rasisme, segregasi, dan penghancuran sistematis infrastruktur Palestina,"

Baca Juga: 3 Alasan Indonesia Bisa Menjadi Tuan Rumah Piala Dunia U-17 2023, Segera Diumumkan FIFA?

"Sebaliknya FIFA justru memutuskan untuk menghukum mereka yang mendukung para korban, daripada menghukum para pelaku (penjajahan)," sambungnya.

Dewan Pemuda dan Olagara Palestina mendesak agar FIFA juga menerapkan standar yang sama dalam menangani masalah sepak bola internasional.

"Indonesia tidak akan berada dalam situasi ini seandainya FIFA menegakkan peraturannya dalam kasus Israel seperti yang terjadi di Rusia,"

Baca Juga: Media Vietnam Sebut Shin Tae-yong Bakal Mundur dari Pelatih Timnas Indonesia, Piala Dunia Jadi Pemicunya

"Kami menyesalkan hal ini menyebabkan Indonesia batal menjadi tuan rumah, tetapi yakin para pendukung kami lebih banyak yang akan mengikuti jejak Indonesia. Apartheid perlu dilawan," pungkasnya.

Berita Terkait

TERKINI

Argentina boyong wonderkid Man United ke Jakarta.
indonesia | 06:41 WIB
Jordi Amat dianggap pemain andalan di timnas Indonesia.
indonesia | 14:15 WIB
Shayne Pattynama berterima kasih dengan dukungan dari Indonesia.
indonesia | 10:15 WIB
Shin Tae-yong indikasikan Piala Asia 2023 jadi turnamen terakhir bersama timnas Indonesia.
indonesia | 18:05 WIB
Alejandro Garnacho dikabarkan bakal perkuat Argentina saat jalani tur ke Asia, termasuk hadapi Timnas Indonesia di FIFA Matchday.
indonesia | 15:14 WIB
Timnas Indonesia Wajib Waspada, Media Argentina Sebut Lionel Messi Siap Terbang ke Asia untuk FIFA Matchday 2023
internasional | 14:54 WIB
Sempat diragukan kehadirannya, Lionel Messi dikonfirmasi akan ikut skuat Argentina melawan Timnas Indonesia di FIFA Matchday.
indonesia | 14:43 WIB
Ivar Jenner dipanggil ke Timnas Indonesia setelah sah jadi WNI.
indonesia | 07:29 WIB
Tampilkan lebih banyak